Bicara Tafsir Siri 7, Surah al-Baqarah ayat 26 – 29

9 Oktober 2010, Program Bicara Tafsir siri ke 7 berjalan lancar dengan kehadiran para jemaah yang agak menggalakkan. Program kali ini pada asalnya menjemput Al-Fadzil Ustaz Hj Mohamad Imran Bin Ibrahim, Penolong Pengarah Unit Takmir, Bahagian Pengurusan Masjid dan Surau, Jabatan Hal Ehwal Agama Islam Pulau Pinang untuk mengisi ruang sebagai salah seorang ahli panel. Namun disebabkan urusan rasmi yang tidak dapat dielakkan tempat beliau telah digantikan oleh Ustaz Hj Zolkhibri Bin Abdul Aziz disamping panel tetap Ustaz Hj Mohamad Zaki Bin Hj Abdul Halim dan dipengerusikan oleh Ustaz Azahar Bin Abu Bakar. Bicara Tafsir kali ini membincangkan ayat 26 – 29 surah Al-Baqarah.

Pusingan pertama Ustaz Zolkhibri telah menghuraikan maksud yang terkandung pada ayat 26 pada kenyataan Allah yang bermaksud: “Sesungguhnya Allah tidak malu membuat perumpamaan apa saja; nyamuk atau yang lebih kecil daripadanya..” Suatu perumpamaan yang begitu mendalam maksudnya yang berkaitan dengan sifat munafik. Allah SWT menciptakan manusia justeru dia lebih mengenali manusia dan bagaimana akhlak serta tingkah lakunya. Allah juga berkuasa menciptakan segala sesuatu dengan begitu uniknya, maka lebih layak untuk Allah memperjelaskannya kepada manusia tentang penciptaannya. Namun manusia yang bersifat munafik mempunyai sikap dan sifat keangkuhan yang tidak mahu menilai segala sesuatu sebagai pengajaran dan hikmah untuk ia menginsafi siapa dia sebenarnya di sini Allah SWT.

Ustaz Mohamad Zaki pula telah menghuraikan maksud ayat 27 yang berkaitan sifat fasik. Firman Allah SWT yang bermaksud: “..dan tidaklah akan tersesat dengan dia (petunjuk Allah), melainkan orang-orang yang fasik”. Secara zahirnya telah nyata kenyataan Allah betapa orang-orang kafir tetap mereka itu tidak akan mendapat manfaat dari peringatan Allah dengan sebab keangkuhan mereka maka Allah menyesatkan mereka dari petunjuknya. Tidak kurang juga dikalangan orang yang beriman tidak akan mendapat petunjuk itu adalah disebabkan kefasikan mereka.

Apakah fasik itu? Allah menyatakan; “(Sifat fasik ialah) orang-orang yang memecahkan janji Allah sesudah diteguhkan dia, dan mereka putuskan apa yang Allah perintahkan supaya dihubungkan dan merusak mereka di bumi. Mereka itulah orang-orang yang rugi”. Maksud yang mudah difahami dari ayat ini difokuskan kepada orang Islam yang kekal dalam keadaan dosa dengan melanggari segala suruhan perintah dan larangan dari Allah.

Sebenarnya kita telah membuat perjanjian melalui syahadah yang diungkapkan sebagai penyaksiaan dan ikrar kita kepada Allah. Namun golongan orang yang fasik telah melanggari janji-janji yang telah dibuatnya sejak dari kecil.